Wednesday, January 18, 2012

Kisah Lobak, Telur dan Kopi

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan bertanya mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Dia tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Setiap kali satu masalah selesai, timbul pula masalah baru.

Ayahnya yang bekerja sebagai tukang masak membawa anaknya itu ke dapur. Dia mengisi tiga buah periuk dengan air dan menjerangkannya di atas api. Setelah air di dalam ketiga-tiga periuk tersebut mendidih, dia memasukkan lobak merah di dalam periuk pertama, telur dalam periuk kedua dan serbuk kopi dalam periuk terakhir. Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata.

Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang sedang dilakukan oleh ayahnya. Setelah 20 minit, si ayah mematikan api.

Dia menyisihkan lobak dan menaruhnya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya dalam mangkuk yang lain dan menuangkan kopi di mangkuk lain.

Lalu dia bertanya kepada anaknya, “Apa yang kau lihat, nak?”

“Lobak, telur dan kopi”, jawab si anak.

Ayahnya meminta anaknya merasa lobak itu. Dia melakukannya dan berasa bahawa lobak itu sedap dimakan.

Ayahnya meminta mengambil telur itu dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, dia dapati sebiji telur rebus yang isinya sudah keras.

Terakhir, ayahnya meminta untuk merasa kopi. Dia tersenyum ketika meminum kopi dengan aromanya yang wangi.

Setelah itu, si anak bertanya, “Apa erti semua ini, ayah?”

Ayah menerangkan bahawa ketiga-tiga bahan itu telah menghadapi kesulitan yang sama, direbus dalam air dengan api yang panas tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza.

Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan mudah dimakan. Telur pula sebelumnya mudah pecah dengan isinya yang berupa cairan.. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi pula mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi mengubah warna dan rasa air tersebut

“Kamu termasuk golongan yang mana? Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui. Ketika kesukaran dan kesulitan itu mendatangimu, bagaimana harus kau menghadapinya? Apakah kamu seperti lobak, telur atau kopi ?” tanya ayahnya.

Bagaimana dengan kita ? 

Apakah kita adalah lobak yang kelihatan keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kita menyerah menjadi lembut dan kehilangan kekuatan. 

Atau, apakah kita adalah telur yang pada awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis ? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perpisahan atau apa saja cabaran dalam kehidupan akhirnya kita menjadi menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kita menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku? 

Atau adakah kita serbuk kopi ? Yang berjaya mengubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasa yang maksimum pada suhu 100 darjah celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi akan terasa semakin nikmat.


Jika kita seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk atau memuncak, kita akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitar kita juga menjadi semakin baik. Begitulah halnya dengan serbuk kopi yang berjaya mengubah air panas yang membakarnya menjadikan ia lebih sedap dan enak untuk diminum.


Antara lobak, telur dan kopi, kita yang mana?


WAHAI ANAKKU SITI HAWA AMATILAH CERITA INI DAN FIKIRLAH DIMANA KITA BERADA. SESUNGGUHNYE IBU FAHAM HATI DAN PERASAAN YANG KAMU LALUI TAPI JANGANLAH JADIKAN INI SEMUA SEBAGAI ALASAN UNTUK TIDAK MENCAPAI KEJAYAAN YANG TERBAIK.


WAHAI ANAKKU SEGALA MASALAH ,RINTANGAN DAN KESEDIHAN YANG  ALLAH S.W.T. BERI KAN PADA KITA ADALAH UNTUK MENGAJAR KITA SUPAYA LEBIH MATANG DAN DAPAT MEMBEZA YANG MANA KAWAN DAN YANG MANA LAWAN.


DENGAN INI IBU MERAYU PADA KAMU HAPUSKAN SEMUA AIR MATA DAN KEJARKAN LAH KEJAYAAN YANG BERADA DI HADAPAN KITA. KEGAGALAN SEKALI BUKAN BERMAKNA KITA AKAN GAGAL SELAMA-LAMA NYE.




SEPATAH KATA AHLI PENDITA INGGERIS:


AKU PERCAYA PADA NASIB
SEMAKIN BANYAK AKU BERUSAHA
SEMAKIN BANYAK AKU DAPAT.


SO DENGAN INI MASA ADA LAGI 2 MINGGU USAHALAH SEBAIK2NYE UNTUK MENCAPAI APE YANG KAMU IMPIKAN. PANDANG PADA BURUNG HANTU NI YANG SERING BERJAGA MALAM UNTUK MENCARI MANGSANYE IBU HARAP KAKAK PUN BEGITU BERJAGA MALAM UNTUK BERJAYA DALAM PEPERIKSAAN.


JAUHKAN DIRI DARI SEGALA MASALAH YANG MENGGANGGU HATI DAN PERASAAN KITA K


I LOVE U SOO MUCH. YOUR ARE ALWAYS THE ONLY AND MY BEST DAUGHTER IN MY LIFE. STUDY SMART


P/S: Surat ni aku dapat masa lagi dua minggu lagi aku nak SPM.. Ibu aku kasi patung burung hantu lagi tau.. Terima Kasih IBU.. :')

8 bintang yang bersinar:

cerita best said...

NICE BLOG....pakjoe nk bg tau nie pakjoe ada byk lg tip,tuto n cerita blog yg nk bg kt tuan blog jemput siggah ke laman bl0g pakjoe jgn lpa tau sbb pakjoe dh follow..

Qaseh Puteri said...

klu la aku dpt srt mcm ni jgak..akn ku frame kn nye..wehh sedih sedih sedih...

anis aniesa said...

wah ! sedih menyelubungi jiwa :'(

[sutera kasih] said...

nak jd kopi huhu

ayanuts said...

nice entry..bnda yg lain dr biasa..blh jd renungan utk semua org

Norlida Ramli said...

huhu..sedihnya...
kdg2 bila ada dugaan je cepat sgt mnyerah..

nak jd mcm serbuk kopi..tp sy x mampu :(

Alex Irfani said...

kunjungan hangat.. kunjung balik ya. jangan lupa follow nya.. :D

Azza Azman said...

kalau boleh saya nak jadi 3 3,lobak, kopi dan telur... nak jadi berjaya..